October 2012

Thursday, October 18, 2012

Art & Science in Agriculture

Name                    : Pantun David Mangatas Lumban Gaol
Student number    : 5510040297
Subject                 : Agriculture Extension and Technology Transfer

Art and science cannot be separated from the life of the farmer. It’s the main factor that decide whether the farm land will produce good result or not. Of course there’s a lot of developments in both of art and science from time to time. But mostly the science will develop faster than the art because every time people always try to increase their production to fulfill the market demand that always increase every year, and of course people’s necessity increase every year too.
            Talking about art and science is very interesting, it will be more understandable if you have joined the farm life and see it by your own eyes. And that’s what happened to me. I ever joined a field trip to a town named Belitang, in East Ogan Komering Ulu second district, South Sumatra province, Indonesia. This is a beautiful town where the green color dominates the view of this town, because you can see so many farm fields spread everywhere. But, before I tell more about this town especially in art and science , let me describe first the profile of this town.
This town is about 26.000 hectares. There are about 54.000 families with more than 575.410 people live in this town. This town has some facilities such as operational office, mosque, mushola (small mosque), security post, school for elementary, junior high, and senior high grade, health center, public warehouse for keeping the rice, and public cemetery. Actually, not all the people in this town is the origin people. About 60% of them are transmigrant from Java Island. The transmigration itself was held by the government of netherland in 1930 during the colonization era in Indonesia. From the observation that I did, most of the people are the third generation of the first people that were transmigated to this town.
Farmer is the main occupation in that village, while paddy is the main crop that they produce. But beside paddy, they grow another industrial and horticulture plant too such as rubber, and vegetables. Beside as the farmer, people in this town, has another occupation too, like becoming an animal farmer that grows some animals like chicken, duck, and cow. But the main one is as the paddy farmer. Because of that Belitang town known as the source of rice in the south sumatra province.
Let’s take an example, on 2010, Belitang can produce 621.309 ton dry paddy, or 401.000 ton rice, meanwhile people only need around 80.000 ton moreless to fulfill their daily necessity. From that datum, we know that Belitang has a big surplus of rice (about 390.000 ton rice). And they keep some of it for them, and sell the rest to other city and province in Indonesia. Not only that, but also the quality of the rice that they produce is good. Now the question is,”how do they can produce such a good quality of rice and in a big amount of rice?”. There are some answers of it, but the main one is that they can combine between the traditional wisdom and the modern technology to create a productive land that produce good rice. How does it work ? let’s discuss it one by one.
First, as the transmigrant people, the first generation (the first people that come) are forced to struggle in the new place that they don’t know about it. The first time they arrive, they just find an empty land with nothing in it. Then they try to explore the land, cut off all the trees, and make a small farm field that can be used to grow some crops. The first time they just grow it to fulfill their own necessity. They work hard every day, just to survive and keep feeding on their stomach so they can continue their live. Day by day, time to time, they grow bigger and the number of the new people that are born increase and need more food to feed their stomach. They think how can they fulfill all of their necessity with a small farm field ?. And finally, after pass many obstacles and handicaps, they start to expand their farm field so they can produce more food for them. They open new forest and make a new farm field. There’s no a formal law in deciding how many land that each family can open. All the decisions are taken just from the non-formal agreement that they make. Since then, the quality of their life increase from year to year and they become bigger and bigger in number of the people.
The second one, they were colonized by the netherland as the part of Indonesia. In one hand, of course they get suffering from the colonization. But on the the other hand, there are some benefits that they get indirectly from the colonization. It is the technology in every aspect including the agriculture. As the colonized people, they are forced to build some infrastructures for the importance of the netherland’s government. They build it with their own hand. They just get the command to build this one or that one. Because, they build it by their own hand, they know exactly how to build the infrastucture. And it gives them knowlegde in technology including agriculture. One of it is the irrigation to irrigate the farm field.
Belitang town is known as one of the town that has the best water management system in South Sumatera. This town is divided into some areas and villages. There is a big dam in this town called BK 0 that is used as the water source to water the entire farmland. The water in that dam flows to each village using one big water duct called BK 1-16 as the number of the villages are 16, and the water from that main water duct flows to the entire farm field through a small water duct. So there’s one big water duct for each village, and there are many small water ducts to water the farm field. To control the water that flows to each village, every water duct has a water gate, that can open and close depend on the necessity of the water. The gate will open when the the farm field lack of water and the gate will close if the the water is enough. In rainy season where the rain fall almost every day, the water gate will close because the farm field will be watered by the water from the rain. Most of the rain water will be collected in the main big dam (BK 0). And in the dry season where rain rarely happen, the water gate will be opened periodically to distribute the water to all the farmlands in each village.  In short, this water gate technology make this town will not be lack of water in any season. In rainy season, the won’t get flooded because the water will be kept in the big dam (BK 0). And in the dry season, the farm filed won’t be lack of water, because the water will be distributed.
This is the prove of a good combination between the traditional wisdom and technology. The people in that town know very well how to applicate the technology that they get from the colonization era in their own way, and they also obey to the traditional wisdom that they get from their parent. Both of this combination that finally lead them to a good town which can produce good quality of rice in big number of production.

Source : own archives


Minggu, 15 April 2012


NIM                : 05111007082
1.      Gambarkan Siklus Hidrologi air !
2.      Jelaskan terjadinya siklus hidrologi !
3.      Apakah yang dimaksud dengan presipitasi dan bagaimana terjadinya ?
4.      Apaka yang dimaksud dengan infiltrasi dan bagaimana terjadinya ?
5.      Apakah yang dimaksud perkolasi?
6.      Apakah yang dimaksud dengan evaporasi, transpirasi, dan evatranpirasi ?
7.    Apakah yang dimaksud dengan air tanah dan aliran air tanah ?
8.      Bagaimana terjadinya sumur Atesis (keluarnya air tanah pada suatu tempat spring walen?
9.      Bagaimana terjadinya hujan ?
10.  Apa yang anda ketahui dengan kejadian hujan asam ?
11.  Mengapa hujan tidak merata menurut waktu dan tempat ?
12.  Apa guna pertanian mempelajari siklus hidrologi ?
13.  Jelaskan apa yang dimaksud dengan Monsun ?
14.  Jelaskan terjadinya putting beliung !
1.                   1.  Siklus hidrologi  (download sendirilah gambarnya )

      2.   Siklus ini terjadi akibat pengaruh sinar matahari. Matahari memanfaatkan energi panas keseluruhan permukaan bumi, kemudian terjadilah penguapan air dari sungai, danau, rawa, laut yang disebut evaporasi dan dari tumbuhan disebuttransporasi.
Uap air terbentuk dan naik ke atas, di tempat yang lebih tinggi suhu udara semakin rendah sehingga uap air akan mengalami proses kondensasi. Di tempat yang sangat tinggi seperti di daerah beriklim dingin atau sedang pada musim dingin uap
air dapat langsung membeku menjadi kristal-kristal es. Proses ini disebut proses sublimasi.
Proses sublimasi uap air berubah menjadi salju. Proses kondensasi uap air berubah menjadi kumpulan titik-titik air yang jatuh di permukaan bumi sebagai hujan.
Air hujan yang jatuh di permukaan bumi sebagian meresap ke dalam lapisan tanah melalui pori-pori tanah menjadi air tanah yang disebut Infiltrasi, dan selanjutnya mengalir ke permukaan bumi melalui sungai yang disebut Run-Off , ada juga yang tertahan di dedaunan tumbuhan yang disebut Intersepsi dan ada yang langsung jatuh ke laut.
Tipe presipitasi dapat diidentifikasi melalui dua cara yaitu genetik dan bentuk.
Berdasarkan genetis dan asal mulanya, suatu presipitasi dapat terjadi apabila didukung oleh tiga faktor utama yaitu tubuh udara yang lembab, inti kondensasi dan suatu sarana untuk menaikkan udara yang lembab. Proses naiknya udara yang lembab dapat berlangsung dengan tiga cara yaitu konvektif, orografik, dan siklonik
Hujan Konvektif
Proses naiknya udara secara konvektif diawali dengan terjadinya pemanasan udara yang terdapat dipermukaan tanah. Akibat pemanasan tersebut maka udara yang terpanaskan akan ringan dan naik dengan penurunan suhu secara adiabatik. Hujan ini biasanya terjadi pada cakupan wilayah yang sempit dengan waktu yang relatif singkat. Hujan ini terdiri dari arus-arus lokal yang hangat dan lembab yang biasnya membentuk awan comuli atau berkembang menjadi awan comulinimbus. Sehingga menghasilkan hujan yang lebat disertai kilat dan guntur dan sering disertai hail. Hujan konvektif ditandai dengan:
  1. terpencar-pencar(setengah dari total hujan jatuhb pada awal 10% dari interval waktu) , pada luasan yang relatif sempit (20-50 Km) atau sering berupa hujan lokal.
  2. Banyak hujan konveksi mempunyai siklus musiman dan harian yang berhubungan dengan pemanasan radiasi surya.
Hujan Orografik
Hujan yang dihasilkan oleh naiknya udara lembab secara paksa oleh dataran tinggi atau pegunungan. Scurah hujan tahuna didataran tinggi pada umumnya lebih tinggi dari pada dataran rendah sekitarnya teruutama pada arah hadap angin.
Pengaruh dataran tinggi pada peningkatan curah hujan terutama adalah memberi dorongan /paksaan udara untuk naik. Pengaruh lain yang tidak langsung adalah:
  1. Mengahasilkan turbulensi alamiah yang kuat baik mekanik maupun konvektif karena melewati permukaan yang kasap.
  2. Merupakan penghalang dan memperlambat gerakan depresi (badai siklon)
  3. Menimbulkan konvergensi pada arus udara horizontal karena melewati lembah yang menyerupai cerobong
Dorongan naik oleh dataran tinggi membawa udara sampai ke aras kondensasi. Penambahan udara hasil kondensasi membuat udara menjadi tidak stabil dan terus naik. Pengaruh dataran tinggi pada hujan tidak semata-mata tergantung ketinggiannya tetapi juga pada suhu dan kelembaban udara yang naik serta arah dan kecepatan angin. Bila udra yang dipaksa naik adalah udara stabil maka akan menghasilkan awan tipe strati yang behubungan dengan curah hujan yang ringan dan jatuh dalam waktu yang lama. Tapi jika udara yang naik adalah udara yang tidak stabil maka akan menghasilkan tipe comuli dengan hujan yang deras.
Hujan Siklonik
Hujan yang disebabkan oleh gerakan udara naik dalam skala besar yang berasosiasi dengan system pusat tekanan rendah(siklon). Gerakan udara yang naik biasanya perlahan-lahan sehingga bisa tersebbar luas. Hujan agak lebat dalma waktu yang agak panjang dan meliputi daerah yang luas.
Hujan Frontal
Biasanya terjadi pada lintang menengah akibat dari naiknya massa udara yang mebgalami konvergensi. Jika dua mass udara bertemu (udara hangat yang lembab dengan udara dingin yang kering) maka ketidakstabilan atmosfer akan meningkat udara akan naik dan menghasilkan awan. Bagian terdepan dari massa udara yag lebih hangat dan lebih dingin dari udara sekitarnya disebut front. Oleh karena itu hujan yang dihasilkan akibat front panas dan front dingin disebut hujan frontal.
4. Infiltrasi adalah proses meresapnya air atau proses meresapnya air dari permukaan tanah melalui pori-pori tanah. Dari siklus hidrologi, jelas bahwa air hujan yang jatuh di permukaan tanah sebagian akan meresap ke dalam tanah, sabagian akan mengisi cekungan permukaan dan sisanya merupakan overland flow. Sedangkan yang dimaksud dengan daya infiltrasi (Fp) adalah laju infiltrasi maksimum yang dimungkinkan, ditentukan oleh kondisi permukaan termasuk lapisan atas dari tanah. Besarnya daya infiltrasi dinyatakan dalam mm/jam atau mm/hari. Laju infiltrasi (Fa) adalah laju infiltrasi yang sesungguhnya terjadi yang dipengaruhi oleh intensitas hujan dan kapasitas infiltrasi.
Infiltrasi mempunyai arti penting terhadap :
a. Proses Limpasan
Daya infiltrasi menentukan besarnya air hujan yang dapat diserap ke dalam tanah. Sekali air hujan tersebut masuk ke dalam tanah ia akan diuapkan kembali ataumengalir sebagai air tanah. Aliran air tanah sangat lambat. Makin besar daya infiltrasi, maka perbedaan antara intensitas curah dengan daya infiltrasi menjadi makin kecil. Akibatnya limpasan permukaannya makin kecil sehingga debit puncaknya juga akan lebih kecil.
b. Pengisian Lengas Tanah (Soil Moisture) dan Air Tanah
Pengisian lengas tanah dan air tanah adalah penting untuk tujuan pertanian. Akar tanaman menembus daerah tidak jenuh dan menyerap air yang diperlukan untuk evapotranspirasi dari daerah tak jenuh tadi. Pengisian kembali lengas tanah sama dengan selisih antar infiltrasi dan perkolasi (jika ada). Pada permukaan air tanah yang dangkal dalam lapisan tanah yang berbutir tidak begitu kasar, pengisian kembali lengas tanah ini dapat pula diperoleh dari kenaikan kapiler air tanah.
Faktor-faktor yang mempengaruhi infiltrasi adalah:
1. Karakteristik –karakteristik hujan
2. Kondisi-kondisi permukaan tanah
• Tetesan hujan, hewan maupun mesin mungkin memadatkan permukaan tanah dan mengurangi infiltrasi.
• Pencucian partikel yang halus dapat menyumbat pori-pori pada permukaan tanah dan mengurangi laju inflasi.
• Laju infiltrasi awal dapat ditingkatkan dengan jeluk detensi permukaan.
• Kepastian infiltrasi ditingkatkan dengan celah matahari.
• Kemiringan tanah secara tidak langsung mempengaruhi laju infiltrasi selama tahapan awal hujan berikutnya.
• Penggolongan tanah (dengan terasering, pembajakan kontur dll) dapat meningkatkan kapasitas infiltrasi karena kenaikan atau penurunan cadangan permukaan.
3. Kondisi-kondisi penutup permukaan
• Dengan melindungi tanah dari dampak tetesan hujan dan dengan melindungi pori-pori tanah dari penyumbatan, seresah mendorong laju infiltrasi yang tinggi
• Salju mempengaruhi infiltrasi dengan cara yang sama seperti yang dilakukan seresah.
• Urbanisasi (bangunan, jalan, sistem drainase bawah permukaan) mengurangi infiltrasi.
4. Transmibilitas tanah
• Banyaknya pori yang besar, yang menentukan sebagian dari setruktur tanah, merupakan salah satu faktor penting yang mengatur laju transmisi air yang turun melalui tanah.
• Infiltrasi beragam secara terbalik dengan lengas tanah.
5. Karakteristik-karakteristik air yang berinfiltrasi
• Suhu air mempunyai banyak pengaruh, tetapi penyebabnya dan sifatnya belum pasti.
• Kualitas air merupakan faktor lain yang mempengaruhi infiltrasi.
Faktor-faktor yang mempengaruhi daya infiltrasi antara lain :
a. Dalamnya genangan di atas permukaan tanah (surface detention) dan tebal lapisan jenuh
b. Kadar air dalam tanah
c. Pemampatan oleh curah hujan
d. Tumbuh-tumbuhan
e. Karakteristik hujan
f Kondisi-kondisi permukaan tanah
Sedangkan faktor-faktor yang mempengaruhi laju infiltrasi antara lain :
a. Jenis permukaan tanah
b Cara pengolahan lahan
c. Kepadatan tanah
d. Sifat dan jenis tanaman.
5.      Perkolasi Proses berlangsungnya air masuk ke permukaan tanah kita kenal dengan infiltrasi, sedang perkolasi adalah proses bergeraknya air melalui profil tanah karena tenaga gravitasi. Laju infiltrasi dipengaruhi tekstur dan struktur, kelengasan tanah, kadar materi tersuspensi dalam air juga waktu.
6.      a. evaporasi secara sederhana dapat diartikan sebagai proses penguapan. Lebih rinci lagi, evaporasi adalah proses perubahan molekul di dalam keadaan cair (contohnya air) dengan spontan menjadi gas (contohnya uap air). Proses ini adalah kebalikan dari kondensasi. Umumnya penguapan dapat dilihat dari lenyapnya cairan secara berangsur-angsur ketika terpapar pada gas dengan volume signifikan.
b. Transpirasi adalah hilangnya uap air dari permukaan tumbuhan
c. Evapotranspirasi adalah kombinasi proses kehilangan air dari suatu lahan bertanaman melalui evaporasi dan transpirasi. Evaporasi adalah proses dimana air diubah menjadi uap air (vaporasi, vaporization) dan selanjutnya uap air tersebut dipindahkan dari permukaan bidang penguapan ke atmosfer (vapor removal).
7.      a. Air tanah adalah air yang terdapat dalam pori-pori tanah atau pada celah-celah batuan. Air tanah terbentuk dari air hujan. Pada saat turun hujan, sebagian titik-titik air meresap ke dalam tanah (infiltrasi). Air hujan yang masuk itu yang menjadi adangan air tanah. Volume air yang meresap ke dalam tanah tergantung pada jenis lapisan batuannya. Berdasarkan kenyataan tersebut terdapat pula dua jenis batuan utama, yaitu lapisan kedap (impermiable) dan lapisan tanah tidak kedap air (permeable).
b. aliran air tanah adalah pergerakan air didalam tanah.
8.      Sebuah akuifer artesis adalah sebuah akuifer terbatas berisi air tanah yang akan mengalir ke atas melalui sebuah sumur yang disebut sumur artesis tanpa perlu dipompa. Air dapat mencapai permukaan tanah apabila tekanan alaminya cukup tinggi, dalam hal ini sumur itu disebut sumur artesis mengalir.
9.      . Presipitasi termasuk di dalamnya adalah hujan, hujan salju, kabut, embun, dan hujan es. Hujan merupakan sumber dari semua air yang mengalir di sungai dan di dalam tampungan baik di atas maupun di bawah permukaan. Jumlah dan variasi debit sungai tergantung pada kedalaman, jumlah, intensitas dan distribusi hujan. Terdapat hubungan antara debit sungai dan curah hujan yang jatuh di DAS yang bersangkutan dimana hujan yang jatuh ke permukaan bumi akan masuk ke dalam tanah sebagai air tanah dan sisanya akan akan mengalir sebagai limpasan permukaan yang kemudian akan bermuara ke sungai. Syarat-syarat terjadinya hujan adalah adanya kenaikan udara yang mengandung uap air dan kemudian menjadi dingin dan terjadi kondensasi. Air berkondensasi dari gas (vapor) menjadi cair (liquid). Bila suhu mencapai di bawah titik beku maka akan terbentuk kristal es. Kondensasi memerlukan suatu ruang atau tempat yang dinamakan inti kondensasi (condentation nucleus) dimana molekul air menyatu dengan sendirinya. Partikel debu yang mengambang di udara dapat berfungsi sebagai inti kondensasi, partikel ini mengandung ion yang merupakan inti yang efektif karena secara elektrostatis dapat menarik molekul air. Ion yang berada di atmosfer terdiri dari partikel garam (evaporasi dari laut), sulfur, dan nitrogen. Diameter dari partikel ini berkisar antara 10-3 – 10µm dan nama dari partikel ini adalah aerosol.
Butir-butir air yang kecil makin membesar karena kondensasi dan karena saling menyatu dengan sesamanya selama terbawa oleh udara yang turbulen, sampai cukup besar sehingga gaya gravitasi mengakibatkan butir-butir air ini jatuh sebagai hujan. Pada waktu jatuhnya butir-butir air ini terjadi proses evaporasi sehingga ukuran butiran air mengecil dan terbawa kembali menjadi aerosol melalui aliran udara turbulen. Kekuatan arus udara ¬¬¬+ 0,5 cm/s cukup untuk membawa 10µm butir air. Kristal es dengan berat yang sama dapat terbawa dengan kecepatan yang lebih rendah karena memiliki ukuran yang lebih besar.
Siklus kondensasi dari jatuhnya butir air, evaporasi dan naiknya butir air ke udara terjadi rata-rata 10 kali sebelum mencapai ukuran kritis + 0,1 mm, dimana cukup besar untuk jatuh sebagai hujan
10.  . Hujan asam diartikan sebagai segala macam hujan dengan pH di bawah 5,6. Hujan secara alami bersifat asam (pH sedikit di bawah 6) karena karbondioksida (CO2) di udara yang larut dengan air hujan memiliki bentuk sebagai asam lemah. Jenis asam dalam hujan ini sangat bermanfaat karena membantu melarutkan mineral dalam tanah yang dibutuhkan oleh tumbuhan dan binatang.
Hujan asam disebabkan oleh belerang (sulfur) yang merupakan pengotor dalam bahan bakar fosil serta nitrogen di udara yang bereaksi dengan oksigen membentuk sulfur dioksida dan nitrogen oksida. Zat-zat ini berdifusi ke atmosfer dan bereaksi dengan air untuk membentuk asam sulfat dan asam nitrat yang mudah larut sehingga jatuh bersama air hujan. Air hujan yang asam tersebut akan meningkatkan kadar keasaman tanah dan air permukaan yang terbukti berbahaya bagi kehidupan ikan dan tanaman
Pada dasarnya Hujan asam disebabkan oleh 2 polutan udara, Sulfur Dioxide (SO2) dan nitrogen oxides (NOx) yang keduanya dihasilkan melalui pembakaran. Akan tetapi sekitar 50% SO2 yang ada di atmosfer diseluruh dunia terjadi secara alami, misalnya dari letusan gunung berapi maupun kebakaran hutan secara alami. Sedangkan 50% lainnya berasal dari kegiatan manusia, misalnya akibat pembakaran BBF, peleburan logam dan pembangkit listrik. Minyak bumi mengadung belerang antara 0,1% sampai 3% dan batubara 0,4% sampai 5%. Waktu BBF di bakar, belerang tersebut beroksidasi menjadi belerang dioksida (SO2) dan lepas di udara. Oksida belerang itu selanjutnya berubah menjadi asam sulfat .
11.  Hujan tidak merata pada suatu tempat krena adanya perbedaan suhu di tempat tersebut.
Sifat musim penghujan seperti ini dipengaruhi oleh ketersediaan uap air di Indonesia yang masih kurang. Sehingga, pengumpulan awan hitam penyebab hujan tidak merata. Kondisi uap air seperti itu bisa menciptakan awan tebal yang biasa disebut awan Cumulus nimbus.
12.  Pertanian mempelajari siklus air adalah untuk mengetahui dari manakah air itu berasal, berada dimana dan sampai dimanakah air tersebut mengalir. Air sangat berguna bagi pertanian untuk dalam hal bercocok tanam, dn pemeliharaan tanaman.
13.  Muson, disebut juga angin muson atau angin musim, adalah angin periodik yang terjadi terutama di Samudra Hindia dan sebelah selatan Asia. Kata ini juga digunakan untuk menyebut musim di saat angin ini bertiup dari arah barat daya di India dan wilayah-wilayah di sekitarnya yang ditandai dengan curah hujan yang besar serta hujan yang dikaitkan dengan angin jenis ini.
14.  puting beliung adalah angin yang berputar dengan kecepatan lebih dari 60-90 kilometer per jam yang berlangsung selama 5-30 menit. Angin puting beliung terjadi akibat adanya perbedaan tekanan sangat besar dalam area skala sangat lokal yang terjadi di bawah atau di sekitar awan Cumulonimbus


Kamis, 26 April 2012

Nama   : Pantun david mangatas lumban gaol      Tanggal     : 20 April 2012
Nim     : 05111007082                                               Asisten : 1.Amelia Feryana
Kelas   : D                                                                                 2.Jerry Pebryansyah
Judul   : Taman Mikroba                                                           3.Hendri Candro M
                                                                                                  4.Angga Pratama
                                                                                                  5.Desinta Veronika
                                                                                                  6.Okky Sanjaya
                                                                                                  7.Iga S Sofita
                                                                                                  8.Indah Wahyuni
I. Tujuan
     Untuk mempelajari dan mengamati mikroorganisme yang umum terdapat pada beberapa media baik secara makroskopis ataupun secara mikroskopis. Selanjutnya juga untuk mencoba menggolongkan masing-masing jasad yang berhasil diamati dalam percobaan.
 Alat dan Bahan
1.      Bayam
2.      Roti yang telah rusak (berjamur)
3.      Kangkung
4.      Kacang hijau
5.      Pisang ambon
6.      Plastic
7.      Label
8.      Wadah tempat media
 Cara Kerja Praktikum
1.      Berilah label pada wadah dengan angka 1, 2, 3, 4, 5
2.      Masukkanlah media kedalam wadah dengan perlakuan masing-masing adalah sebagai berikut:
·        Mangkok I, masukkan pisang ambon dengan keadaan masih memiliki kulit, kemudian tusuk-tusuk lah pisang tersebut dengan benda tajam.
·   Mangkok II, masukkan bayam dengan keadaan dipotong-potong kecil, kemudian berilah air sedikit.
·     Mangkok III, masukkan kangkung dengan keadaan yang sama dengan bayam yaitu dipotong-potong kecil, kemudian berilah air sedikit.
·   Mangkok IV, masukkan biji-biji kacang hijau dengan keadaan normal, kemudian berilah sedikit air
·    Mangkok V, masukkan roti yang sudah rusak (berjamur) dengan keadaan dipotong-potong kecil.
3.  Selanjutnya tutup lah wadah dengan menggunakan plastik perekat dengan keadaan tertutupi  sepenuhnya.
4.      Kemudian simpanlah media pada tempat yang tepat.
5.      Lakukan penelitian setiap hari selama 3 hari.
Skema Kerja
Warna Koloni
Jenis Koloni
13 april 2012
hitam, coklat
 k. hijau
 dipercik air
 roti busuk
14 april 2012
 k. hijau
 dipercik air
 roti busuk
 dipotong hijau
15 april 2012
hitam, coklat
k. hijau dipercik air hijau
roti busuk  dipotong
kangkung  dipotong hijau

     Mikroorganisme atau mikroba adalah organisme yang berukuran sangat kecil sehingga untuk mengamatinya diperlukan alat bantuan. Mikroorganisme disebut juga organisme mikroskopik. Mikroorganisme seringkali bersel tunggal (uniseluler) maupun bersel banyak (multiseluler) . Namun, beberapa protista bersel tunggal masih terlihat oleh mata telanjang dan ada beberapa spesies multisel tidak terlihat mata telanjang. Virus juga termasuk ke dalam mikroorganisme meskipun tidak bersifat seluler.
      Melalui praktikum ini dapat diketahui bahwa ternyata baik melalui udara sedikit pun mampu masuk kedalam makanan yang dikelola baik itu berupa tanaman maupun tumbuhan, memiliki mikroba patogen terhadap makanan. Jelas tiap mikroba memiliki keuntungan serta kerugian bagi mahluk hidup yang hidup disekitarnya. Namun apabila diteliti secara umum, mikroorganisme baik itu berupa bakteri, virus, maupun jamur sekalipun memiliki dominansi merugikan bagi mahluk hidup. Selain itu pertumbuham mikroorganisme dalam bahan pangan juga dapat mengakibatkan perubahan fisik atau kimia yang tidak diinginkan, sehingga bahan pangan tersebut tidak layak dikomsumsi. Kejadian ini biasanya terjadi pada pembusukan bahan pangan. Bahan pangan dapat bertindak sebagai perantara atau substrat untuk pertumbuhan mikroorganisme patogenik dan organisme lain penyebab penyakit. Penyakit menular yang cukup berbahaya seperti tifus, kolera, disentri, atau tbc, mudah tersebar melalui bahan makanan.
     Secara umum, istilah keracuan makanan yang sering digunakan untuk menyebut gangguan yang disebabkan oleh mikroorganisme, mencakup gangguan-gangguan yang diakibatkan termakannya toksin yang dihasilkan organisme-organisme tertentu dan gangguan-gangguan akibat terinfeksiorganisme penghasil toksin. Toksin-toksin dapat ditemukan secara alami pada beberapa tumbuhan dan hewan atau suatu produk metabolit toksik yang dihasilkan suatu metabolisme. Dengan demikian, intoksikasi pangan adalah gangguan akibat mengkonsumsi toksin dari bakteri yang telah terbentuk dalam makanan, sedangkan infeksi pangan disebabkan masuknya bakteri ke dalam tubuh melalui makanan yang telah terkontaminasi dan sebagai akibat reaksi tubuh terhadap bakteri atau hasil-hasil metabolismenya.
     Mikroorganisme disebut sebagai endofit jika berada dalam tubuh tumbuhan setidaknya satu bagian dari siklus hidupnya, sehingga mikroorganisme ini tidak hanya numpang lewat atau menyebabkan penyakit (patogen). Mikroba endofit yang umum ditemukan adalah berupa bakteri dan jamur namun jamur lebih sering diisolasikan. Beberapa pihak bahkan berspekulasi bahwa masih dimungkinkan adanya beberapa jenis bakteri endofit lain, seperti ricketsia, dan archaebacteria. Karena tumbuh dalam jaringan tanaman, dimana tanaman yang satu tentunya berbeda dengan tanaman lainnya, maka tempat hidup bakteri sangat unik sifatnya. Bahkan, fisiologi tumbuhan tinggi termasuk yang berasal dari spesies yang sama akan beda di lingkungan yang berbeda. Karena itu keanekaragaman bakteri endofit sangatlah tinggi. Berdasarkan pertimbangan tersebut endofit dapat menjadi sumber berbagai metabolit sekunder baru yang berpotensi untuk dikembangkan dalam bidang medis, pertanian, dan industri.
     Dapatlah diketahui melalui praktikum taman mikrobia, bahwa mikroorganisme terdapat dimana saja baik itu berupa media yang berwujud padat sekalipun maupun cair serta gas. Sehingga tidaklah heran bagi kita jika terdapat anjuran dokter dimana-mana yang dominan mengenai mikrobayang terdapat pada makanan yang bersifat sembarang, sebab efek maupun dampak negatifnya amat berpengaruh pada kesehatan manusia maupun mahluk hidup lainnya. Bahkan mampu membunuh mahluk hidup apabila memakan makanan yang kurang steril. Dari praktikum ini juga dapat kita ketahui bahwa ternyata kecepatan serta kerapatan mikroorganisme dalam bereproduksi sehingga mampu membentuk koloni yang banyak dalam waktu yang amat relatif singkat. Kandungan protein maupun kandungan lainnya menjadi rumah bagi mikroba patogen sehingga mampu merusak bahkan membusukkan media serta makanan yang terdapat dalam suatu wadah.